Dengan lidah terbakar ku suarakan keresahan

Saturday, February 13, 2016

Gimme Gimme Shock Treatment - The Ramones

Hidup kita ni selalu sangat syok sendiri. Kita buat apa yang kita suka. Dan jarang pula kita ambik tahu apa yang orang rasa. Setelah bertahun-tahun mengajar, ini kali kedua aku cuba untuk tahu apa yang pelajar rasa tentang aku. Untuk itu, untuk tidak bias, aku minta tolong Abam Bear menanyakan soalan kepada pelajar. Dan berulang kali aku tekankan, jawablah sejujurnya. Aku berharap ada sesuatu yang negative, supaya aku dapat betulkan, atau cuba perbaiki. Tapi.. tulah.




1) Mengikut pemerhatian kamu, adakah kamu rasakan cikgu Fazri mempunyai teknik pengajaran yang sedikit berbeza dari cikgu-cikgu yang lain? Kalau ada sila nyatakan.
Umie: Bagi saya, cara pengajaran cikgu Fazri sedikit berbeza dari cikgu-cikgu lain kerana cara pengajaran cikgu Fazri tidak terlalu serius dan tidak terlalu memaksa sehingga menyebabkan saya dan kawan-kawan menjadi stress. Cara cikgu Fazri mengajar seolah-olah belajar sambil merehatkan minda kerana dalam pembelajaran bersama cikgu Fazri tetap ada gelak tawa kawan-kawan sekelas.
Kyra: Iye..saya rasa cikgu Fazri berbeza dari cikgu lain sebab cikgu mulanya memang nampak garang dan mussang gitu.. padahal, cikgu yang paling the best sekali.. Cara cikgu mengajar saya dengan kawan-kawan memang lain dari yang  lain.. Lain macam mana tu saya tak reti nak huraikan..
Ruby:  YA, Cg Fazri mempunyai teknik pengajaran yang sedikit berbeza dari cikgu-cikgu lain dari segi kelas tambahan. Beliau sangat cekap dan laju untuk merebut peluang kelas tambahan berbanding cikgu-cikgu lain dan sanggup melakukan kelas berjam-jam apalagi selalu lebih dari waktu yang ditetapkan. Beliau juga ada ajar teknik-teknik dalam akaun yang mudah yang pada pendapat saya cikgu-cikgu akaun yang lain pun tidak berbuat sedemikian. 



2)Bagaimana kalau saya katakan Cikgu Fazri itu seorang Punk? Adakah kamu percaya? Apakah definasi kamu tentang Punk?
Umie: Bagi saya, cikgu Fazri bukan seorang yang Punk, kerana pada pandangan saya, Punk tu seorang yang ganas dari segi pemakaian dan tatasusila. Dan seorang Punk seperti seorang Rockers dan cikgu Fazri bagi saya hanya seorang cikgu yang mengajar saya dan seorang rakan yang mudah di ajak bersembang di luar sekolah.
Kyra: Ye saya percaya, sebab ada cg cerita masa tu.. Dan saya dah tengok gambar cg dah masa tu.. Berbeza sangat.. tapi cool dengan bersubangnya..huhuhu.
Ruby: Jujur saya mengaku yang saya pernah percaya dengan cerita bahawa Cg Fazri ialah seorang punk. Sebab melihat dari ciri-ciri fizikalnya seperti seorang rocker yang sesuai untuk jadi seorang punk. Tapi saya buat tak tahu je kerana mungkin itu cerita dulu. Apa yang penting sekarang dia seorang pendidik. Dan akhirnya, kebenaran terungkap dengan cerita-cerita beliau terhadap saya dan member class bahawa punk yang dimaksudkan ialah aktiviti kebajikan, kalau tak silap la......
Syahira: : Hmmm.. percaya kot sebab saya pun ada dengor gossip-gosip pasal cg Fazri ni dulu seorang punk.. Pada pandangan saya seseorang yang menyertai punk tak semestinya orang tak dop masa depan.. Bergantungla pada kumpulan punk yang disertai sama ada baik atau sebaliknya..

3)Apakah yang kamu tahu tentang sub-budaya Underground?
Umie: Saya tidak tahu tentang sub-budaya Underground.
Kyra: Saya tahu sikit-sikit je.. Saya kenal dengan black metal je.. Tapi kumpulan cg tu tak nampak black metal po.. huhu.. Nampak baik.. Sebab saya tengok dalam gambo tu lah..Bagi makanan dekat orang..
Ruby: Maaf, saya tak tahu tentang sub-budaya underground.. =D
Syahirah: Underground yang saya tahu ialah muzik yang kasar, bising dan ganas kot macam punk, dan metal..(tapi saye pun tak berape pasti)



4)Adakah kamu percaya yang Cikgu Fazri pernah terlibat dengan muzik Underground suatu masa dahulu?
Umie: Saya percaya bahawa cikgu Fazri pernah terlibat dengan muzik underground pada suatu masa dahulu kerana dia pandai dalam bermain gitarnya.
Kyra: Memang mulanya saya tak percaya. Selepas cg cerita.. saya percayalah dengan ada gambarnya..hehe
Ruby: Walaupun saya tidak tahu tentang muzik underground.. Tetapi, dengan perkataan "muzik" saya boleh percaya dan agak cikgu Fazri boleh jadi pernah buat persembahan nyanyian. Guitarist dan rocker juga mungkin.
Syahirah: Hmm..mungkin (sebab cg Fazri tak pernah bercerita pun pasal hal ni) jadi saya buat spekulasi senderi la yang cg Fazri mugkin pernah terlibat dengan muzik underground ni suatu masa dahulu..

5)Jika dilihat dari penampilan luar Cikgu Fazri, bagaimanakah kamu boleh cuba menafsirkan beliau? Dan adakah kamu rasakan tafsiran kamu itu mengena?
Umie: Jika dilihat penampilannya dari luar, saya merasakan dia seorang yang garang kerana sikapnya yang dingin dan susah untuk memberikan senyuman, tetapi setelah saya mula mengenalinya dengan lebih dekat, semua tafsiran saya itu salah, kerana dia seorang yang peramah dan mesra bersama semua orang terutama anak muridnya.
Kyra: Mulanya saya rasa cg ni garang dan mussang, tak suka orang.. tak suka murid-murid.. Macam anti la murid-murid.. Sebab kebiasaan cg SO kan ada anti murid-murid. Sebab sekolah SO ni kan dianggap sekolah teruk.. tak macam sekolah lain.. Gitu la.. Rupa-rupanya tak..Cikge sporting..dan bertanggungjawab .Saya suka cara cg dengan anak-anak cg.. mulanya saya datang rumah cg..tengok anak-anak cg..manja dengan cg.  Saya rasa tak caya cg yang saya anggap lain.. Rupanya jauh beza dari yang saya anggap tu.. Sebab tu la setiap kali cg lain marah-marah kita sekelas.. sokmo seru (panggil) nama cg.. Cg Fazri tak gini.. Cg Fazri lain.. Sedap cg Fazri lagi.. Semuanya bandinagkan cg Fazri. Dan semuanya pasal baik-baik..Saya bukanlah nak puji ataupun cg anggap saya nak ambik hati cg.. Saya bagi tahu mende betul ..
Ruby:  Melihat dari penampilannya semasa pertama kali dia masuk ke kelas sangat menakutkan. Dari muka yang kadang senyum kadang tak dan nampak sedikit ganas. Dengan cerita tentang "punk" yang membuatkan saya pernah terfikir adakah beliau terikut-ikut dengan budaya barat? Sehinggalah diceritakan tentang yang sebenarnya.
Syahirah: Yang ni soalan fav saya.. Hmm kalau tengok pada penampilan cg Fazri mula-mula memang nampok macam orang yang garang, tegas, tak mesra dan tak banyok cakap.. Senang kata,  susah nak rapat la dengan dia.. Nak nampok cg Fazri senyum kat orang yang dia tak kenal pun susah.. Tapi tafsiran saya saloh la.. Sebenarnya cg Fazri ni seorang yang mesra, baik dan caring la pasal student-student dia (saya hargai semua jasa dan pengorbanan cg sepanjang bagi ilmu dekat saya dan sabar dengan perangai saya.. Saya tahu saya banyok buat cg sakit hati.. saye mintok maaf)

6)Cikgu Fazri adalah seorang yang berjiwa muda (mungkin), oleh kerana kamu adalah seorang murid sudah tentu juga kamu seorang yang muda. Soalannya, adakah kamu senang berkawan dan bergaul dengan beliau?
Umie: Saya teramatlah senang bergaul dan berkawan dengan beliau kerana walaupun beliau seorang pendidik, tetapi beliau tetap berfikiran seperti anak muridnya, beliau tidak terlalu serius dalam sesuatu perkara dan semua perkara kebanyakkan hanya lah bergurah senda.
Kyra: Sebenarnya memag cg berjiwa mude pun bagi saya. Hehe.. Sebab keluor dengan budak-budak kelas.. tengop bola.  Rela bangun (awal pagi) sebab bola... Memang the best lah.. Faham perasaan budak-budak. Saya tak tahu macam mana cg ambil hati saya dengan kawan-kawan sampai kita orang sayang sangat cg..
Ni lari dari soalanlah.. Hehe.. Cg memang cg terbaik la pernah saya belajar.. Cg baik sangat.. Cg faham keadaan saya.. Walaupun ada la cg marah-marah kat saya.. Terima kaseh sangat.. Saya memang takde ape-apa nak balas jasa cg.. Cuma dapat ucapkan terima kasih jelah.. Terima kasih banyak-banyak sebab mengajar saya.. Bagi saya tuisyen.. Faham masalah saya.. Terima kaseh cg.. Saya bagi tahu ni ikhlas dari hati.. Cg lain tak pernah buat macam ni kat saya.. Cg je.. Terima kasih sangat cg..
Ruby: Ya sememangnya berjiwa muda. Semakin lama dengan beliau dalam sesi pembelajaran macam-macam perkara diceritakan. Apalagi satu fikiran tentang bola dengan budak-budak lelaki classmate. Memang boring. Diajak lepak tak kisah. Diajak berbual tak kisah. Diajak buat lawak tak kisah. Tapi ada masa main, main laa.. ada masa belajar, belajar lah ye. Menjadi tempat luahan tentang perkara yang terjadi kat kiteorang satu classmate pun tak kisah. Beliau selalu dengar dan layan kerenah kiteorang. Dalam banyak-banyak cikgu honestly memang senang berkawan dan berguru dengannya. Bagi saya, cikgu ni unik laaa. ada ke cikgu lain macam cikgu ? Macam-macam hal kot beliau buat. Macam-macam aktiviti. Dan insyaAllah semuanya hal baik-baik.
# Pelbagai tanggapan tentang cikgu. Tapi tak semuanya benar. So, Dont judge the book by its cover and if you dont know it please dont guest it because you might be wrong about that. And of course, dont trust rumours. Lebih baik tanya dengan tuan empunya badan untuk kesahihan sesuatu cerita. Ini luahan dari hati. Sorry cikgu kalau terasa. :)
Syahirah: Saya senang berkawan dengan cg Fazri mungkin sebab dia seorang yang memahami jiwa student-student dia yang muda (mungkin sebab cg pun berjiwa muda) Ini saje jawapan dari saye.. Ikhlas dari hati ni.


Berikut adalah jawapan wakil pelajar lelaki. Dijawab oleh Afiq. Tapi agak keliru juga. Katanya hanya menjawab soalan 6. Entah kena entah tidak dengan soalan.

Assalamualaikum..
û  Mood yang tidak menentu – tapi itu sudah menjadi lumrah seorang manusia mempunyai ‘mood’ yang selalu berubah. Kadang-kadang Encik Fazri melangkah masuk ke kelas dengan menampakkan riak wajahnya murung ataupun masam mencuka maka suasana kelas akan menjadi sunyi, yang kedengaran hanyalah kipas usang di syiling. Yang bercerita bagai nak rak menjadi kaku bisu tiba-tiba, yang lewat masuk ke dalam kelas tunduk tanpa berbicara, yang menyandang jawatan ketua kelas terketar-ketar bagaikan cili dicolet ke mulut untuk memberi salam. Suasana kelas akan terus sunyi sehinggalah Encik Fazri sudah mula tersenyum lalu membuat jenaka dan suasana kelas akan terus berubah menjadi bising seperti wartawan-wartawan yang sedang menemu ramah artis popular. Hal ini yang menyebabkan kami senang berguru dengan beliau.

û  Mempunyai minat yang sama dengan pelajar lelaki – tiap kali perlawanan EPL masing-masing saling mengingati maka riuh group whatsapp. Keesokan harinya , pasukan pilihan yang kalah akan diperlekehkan. Encik Fazri apabila bercakap tentang bola sepak pasti akan menyebut nama pasukan pilihan beliau iaitu Liverpool.

û  Dahulu semasa awal kemasukan kami ke Sekolah Menengah Kebangsaan Sultan Omar, kami takut untuk menegur Encik Fazri mungkin kerana riak wajahnya yang garang. Bahkan apabila terserempak ada yang cuba mengelak. Kami menyangkakan bahawa Encik Fazri seorang yang garang , rupanya tafsiran kami salah sehinggalah kami kenal dengan beliau semasa beliau ditugaskan untuk mengajar kami subjek Prinsip Perakaunan. Benarlah bak peribahasa tak kenal maka tak cinta.

û  Encik Fazri seorang guru yang tegas. Setiap kali diberikan tugasan jikalau pelajarnya tidak Berjaya menyiapkan mengikut waktu yang ditetapkan, maka hukuman akan dijalankan. Tapi kami tahu bukan niat beliau untuk menghukum tetapi beliau mengajar kami untuk melakukan kerja mengikut masa yang ditetapkan. Dalam menghukum, beliau masih lagi tersenyum dan ada saja yang keluar dari mulut beliau yang dapat menyenangkan hati kami. Beliau amat berbeza berbanding dengan guru-guru yang lain yang membuatkan kami selesa bergaul dengan beliau.

û  Seorang yang pemalu, tetapi apabila beliau membuka mulut maka hilanglah tanggapan yang mengatakan bahawa beliau seorang pemalu.

û  Berfikiran terbuka yang membuatkan kami senang dan suka berkawan serta menceritakan apa-apa perkara kepada beliau.

û  Selalu menegur kami sekiranya sering melakukan kesalahan. Beliau juga bersungguh-sungguh dalam menyebarkan ilmu kepada anak didiknya tanpa mengeluh. Mengajarkan kami sesuatu yang tidak faham sehinggalah faham. Ini memudahkan untuk bertanyakan soalan kepada beliau.



û  Kami berharap kami akan berjumpa lagi dengan beliau di kemudian hari dan tidak akan melupakan jasa dan ilmu yang telah diterapkan kepada kami. Tiada guru lain yang dapat menggantikan tempat beliau.


Wednesday, December 12, 2012

Lu siapa?

Awak pernah tak berhadapan dengan situasi macam ni?:

"Kalau awak tak pernah baca tulisan Jean-Paul Sartre, jangan panggil diri awak seorang pembaca."

"Kalau lu tak kenal Din Akar, jangan gelar diri lu punk rocker."

"Abul Qasim asy-Syarrath pun ente tak kenal, ente mau cakap pasal agama dengan ana."

Apa reaksi awak? Nak kena tau semua perkara dulu baru boleh berkongsi ke? Apa dia ingat dia hebat sangat?

Wednesday, September 19, 2012

Jangan Tunggu Lama-lama



 Inilah bahananya bila suka bertangguh. Time dah elok ambil kedudukan nak menaip je, dah tak jumpa mana perginya idea yang disimpan haritu. Haritu dah plan baik punya. Siap mengarang dan mengatur ayat dalam kepala otak. Time nak taip je semua hilang. Hampeh betul.

Idea ni pun satu. Ia muncul di saat dan tempat yang tak bertepatan pulak. Time duduk dalam bilik termenung, time memandu, time mandi. Sekelip mata je dia boleh hilang. Susah nak recall pulak tu.Hmmm... nasiblaa..

Friday, September 07, 2012

Motor & Irama

Ini bukan cerita ilmiah. Ini cerita hiburan semata-mata. Cerita kejahilan.

Aku telah di'tag' oleh Alip berkenaan dengan video klip ini. Jadi, ini cerita pasal mereka. Kebetulan semasa aku memainkan video klip yang 'ditag' ini, lagu (yang lain) mereka juga sedang berkumandang di itunes. Mereka ialah Motorama. Asal-usul nama Motorama ni senang ditebak berdasarkan lagu-lagu mereka yang agak cathcy (pada aku. Aku ni buta sikit dalam mengulas muzik); iaitulah motor + irama = Motorama. Motor sebab drumbeat mereka yang tidak meleweh-leweh. Manakala irama kerana lagu mereka masih mellow. Begitulah asal-usul nama band ni kalau mereka ni berasal dari Malaysia. Tapi mereka bukan dari Malaysia. Mereka dari Rusia. Jadi, yang sebenarnya aku tak tahu kenapa mereka memilih nama Motorama tu.

Pertama kali aku dengar lagu mereka ialah dalam kereta Pawi Husin. Aku ingat itu lagu The Smiths. Tapi lain macam soundnya. Vokal macam Morrissey. Tapi sound gitar macam The Cure. Kemudian aku dapat (tanpa meminta) lagu-lagu mereka daripa Alip. Dan aku jatuh cinta dengan mereka.

Berbalik kepada video klip yang dikongsi tadi, best juga. Nampak band member mereka menggila. Maka, dengan masa yang ada untuk dibazirkan, aku mencari aksi mereka live. Ceh, rupanya tak seperti yang digambarkan dalam klip tu. Gitarisnya kaku. Mungkin nak beri tumpuan pada permainannya. Bassist okey jugaklah (Sebab awek). Ada juga melenggokkan bassnya ke kiri dan ke kanan. Taklah nampak kaku sangat. Cuma vox/gitarnya yang aktif. Juga kibordis. Tapi, pentas yang kecil menyelamatkan persembahan mereka. Menyebabkan secara keseluruhannya nampak tak kaku dan bosan sangat. Sebab tu lebih baik bermain dipentas kecil berbanding pentas yang besar (terutama bagi 3 pieces band macam KS dulu). Lepas tu pula, copong (microphone) hanya digunakan untuk menyanyi semata-mata. Dari awal hingga akhir. Tak ada ucapan, tak ada interaksi dengan audien. Hanya ucapan terima kasih diakhir persembahan. Kalau dalam scene punk rock, ini memang mnodal untuk dikutuk.

Hah, aku rasa itu sahajalah yang nak diceritakan pasal mereka. Apa-apa pun, aku masih sukakan mereka. Dan sekali lagi aku nak tekankan, ini adalah pos hiburan semata-mata. Take it as entertainment. Sekian.


Tuesday, September 04, 2012

Mosh interview DRSA


Hari tu Nizang ada interview aku bagi pihak DRSA zine untuk dan telah dimuatkan dalam zinenya Mosh #15. Dia tanya aku kot dalam BI, tapi aku jawab kot dalam BM supaya mudah dan aku senang aku menjawab sesuka hati tanpa membelek kamus atau bimbang salah nahu. Nasiblah. Baik, bacalah kalau aberani (= ada berani. tak, sebenarnya aku tersalah taip dan malas nak delet a tu).

1.       Do introduce yourself to the readers.
Fazri bin Mohd telah dilahirkan lebih 30 tahun yang lalu di Kampung Banggol Limau, sebuah kampung kecil di daerah Kuala Terengganu. Orangnya tidak bercakap banyak kerana terpengaruh dengan album Propagandhi – less talk, more rock. Bermuka bengis kerana terpengaruh dengan satu artwork pada kulit album Carburetor Dung, Songs For Friends, yang ada kata-kata “I’m calm”. Dengan ketinggian sederhana, seiring dengan purata ketinggian rakyat Malaysia, dan berkulit gelap, serta kurus, standard baka keluarga. Sekarang tinggal di Dungun, Terengganu. Bertugas sebagai cikgu kerana ingin menafikan tanggapan ramai bahawa cikgu selalunya bercakap banyak.

Pada penghujung tahun 90-an, memulakan sebuah zine yang diberi nama DRSA sehinggalah ke tahun lepas, 2011. Sempat mengeluarkan 12 isu sahaja (itupun setelah mengelat sedikit). Pada masa yang lebih kurang sama, turut menjalankan Ronin Distro/Record bersama adik, yang kemudiannya dijalankan secara kolektif, untuk kolektif Community Coalition. Pada tahun 2000, menubuhkan band Karut bersama kawan-kawan, tapi tak bertahan lama. Cuma sempat mengeluarkan split tape dengan band seangkatan – Strict Tease. Seterusnya, dengan muka tak malu join band Kasih Sayang. Kemudian dijemput menyertai band Inikah Hidup.

2.       Why do you use the name Dok Rok Skepeng Abuk for your zine. It has a negative meaning, but the zine is good? Shouldn’t we be more positive towards our products/work especially in the DIY scene?
Sebuah zine mesti ada nama. Jadi, DRSA dipilih kerana terpengaruh dengan nama band DPSA. Secara jujurnya, masa tu aku langsung tak terfikir tentang maksud negative atau positif. Yang penting ada nama untuk dipanggil. Itu sahaja. Betul juga kata mung, nama sepatutnya positif, sebab ia semacam doa. Terutamanya nama orang. Nama perniagaan pun sama. Seharusnya membawa maksud yang elok.

Tapi bagi buku atau majalah atau zine (selepas ini disebut buku sahaja) mungkin boleh diberi sedikit kelonggaran atau pengecualian.Sebab pada aku, yang penting bagi sebuah buku ialah mesej yang hendak disampaikan, cerita yang hendak dikongsikan.Kalau kita nak ceritakan tentang sesuatu yang negative, takkan kita nak letak nama atau tajuk yang indah-indah. Contohnya buku Shit karangan sasterawan Negara Shahnon Ahmad. Seorang sasterawan Negara dengan selamba menggunakan perkataan ‘tahi’ untuk tajuk bukunya. Sebab dia memang nak menceritakan pasal tahi. Jadi, tak ada masalah. Begitu juga dengan Kohong, nama blog aku (yang buat sekarang ni katanya expired atau kenapa entah tak boleh buka. Ada sesiapa boleh tolong betulkan?). Memang sengaja aku pilih satu perkataan yang sebegitu busuk, yang negatif (walaupun tak semua menceritakan pasal kebusukan). Sebab aku nak beritahu bahawa dalam dunia ni bukannya yang sedap-sedap, yang elok-elok sahaja yang ada. Yang buruk pun banyak. Silap-silap dalam sesetengah hal, yang buruk lebih banyak daripada yang baik. Dan mungkin ini boleh dibuat pengajaran.

Namun, boleh juga tajuk diberi dengan menggunakan pendekatan sarkastik. Orang kampung aku panggil ‘menganjing’. Itu semua bergantung pula dengan tafsiran pembaca. Jadi, anggaplah sahaja DRSA tu satu istilah penganjingan. Haha. Orang tua-tua kita dulu banyak guna sindiran, kan? Teringat aku dengan satu… er… peribahasa ke… ‘pukul anak, sindir menantu’. Menarik.

3.       What/who influenced or motivated you to start your zine? And what influenced and motivated you to keep on publishing until issue 12?
Baik, aku memang terpengaruh dengan Pang Zine #2. Itu zine pertama yang aku baca. Aku lupa aku beli kat mana. Kalau bukan di Kedai Kaset GPJ milik Ghani, ianya mesti dibeli di studio MOM milik Ku Yie. (betulkan ejaan tu kalu saloh). Masa tu, aku tak sangka ada bahan bacaan dalam underground, yang mengangkat isu-isu yang tak banyak atau tidak sama sekali dibicarakan dalam media-media arus perdana. Sexisme, rasisme, fascism – aku yakin kawan-kawan bukan underground tak tahu pasal tu pada masa tu. Banyak benda baru yang aku dapat. Kalau boleh aku katakan ianya membuka mata aku. Kemudian aku baca Suffer Age zine. Seterusnya pula kawan aku, Allayarham Syukrie buat zine Chaos PS. Lalu terdetik dalam hati aku, kalau dia boleh buat zine, aku rasa aku pun boleh buat. Jadi, aku cuba buat. Dan hasilnya… nah, DRSA.

Apa yang memotivasikan aku sehingga lahir isu ke 12? Yang pertamanya ialah minat atau passion. Walaupun ia ada waktu pasang-surut, tapi aku percaya kalau tak ada passion, DRSA takkan bertahan sampai ke tahap tu. Kawan-kawan yang senantiasa menerbitkan isu-isu terbaru zine mereka juga memberi semangat pada aku untuk meneruskan zine ini. Ini termasuklah mung, Nizang dan Mosh. Terima kasih.

4.       You’ve interviewed a lot of bands and individuals in DRSA. Give us the top 5 favorite interviews from DRSA and why you like these interview sessions?
Ah, ini aku kena belek balik semua isu DRSA nih. Sudah tentu aku suka interview yang dijawab dengan panjang lebar dan mendalam. Kita tak kata yang semua jawapan mereka betul atau salah, atau kita setuju atau tidak setuju. Yang penting aku suka baca pendapat mereka, yang kadang-kadang kita tak terfikir. Kalau interview dengan band, aku mengharapkan setiap ahli band dapat jawab sendiri-sendiri. Sebab aku suka pandangan yang pelbagai.

5.       Which issues are your favorite and also the least favorite? And why?
Kalau kena pilih juga satu isu yang paling aku suka, aku rasa aku nak pilih isu ke-7. Walaupun isu ini tak tebal, kulitnya pun pakai kertas A4 biasa je dan tak banyak terjual atau diedar, tapi bagi aku ini isu kebangkitan semula DRSA. Untuk menjawab soalan ni, aku tak bandingkan DRSA mahupun isi perutnya dengan zine lain, sebaliknya dengan isu-isu lain DRSA. Setelah sekian lama menyepi, lebih kurang 4 tahun akhirnya ia hadir lagi. Walaupun sebenarnya aku dah berniat nak matikan DRSA. Jadi, untuk isu ini, kawan-kawan sangat memainkan peranan. Maksud aku, kawan-kawan yang mengeluarkan isu-isu terbaru zine mereka pada masa itu. Aku jadi kembali bersemangat.

Aku rasa aku juga melakukan transformasi untuk isu ini.Yang paling nyata daripada menggunakan Bahasa Inggeris ke Bahasa Melayu. Juga dari segi isi perutnya pun. Tak ada interview. Aku masukkan apa saja ikut suka aku, yang tak pernah aku masukkan sebelum ini. Aku tak nak cerita secara panjang lebar pasal isinya. Aku tinggalkan untuk pembaca mencari apa yang aku maksudkan.

Dan isu yang paling tak best bagi aku ialah isu terakhir, isu ke-12. Sebab tu aku matikan DRSA pada angka ke-12 ini. Bukan tak best dari segi pengisiannya. Tapi, itu perasaan yang aku rasa setelah menyiapkan isu ini. Tak tahu kenapa. Tiba-tiba passionnya semakin hilang. Rasa semakin tak pandai menulis. Rasa suram je. Entahlah. Biarlah ia kekal misteri.


6.       Do your family members (parents, wife, kids) know about your zine publishing and hardcore punk activities and what are their reactions towards it?
Dulu masa aku tinggal dengan orang tua, mereka tahu aku minat muzik bising. Aku rasa mereka Cuma labelkan itu sebagai muzik rock. Mulanya mereka memang bising juga bila aku asyik dengar muzik yang membingitkan telinga. Tapi lama-lama mungkin mereka sendiri dah lali. Aku rasa mereka tak tahu pasal aku buat zine. Begitu juga dengan aktiviti hardcore punk. Aku rasa mereka meletakkan kepercayaan kepada anak-anak mereka. Tapi mereka serta kakak-kakak aku memang tahu pasal aktiviti free food serta pembahagian pakaian kepada keluarga yang memerlukan. Sudah tentu mereka tidak menghalang, malah memberi sokongan setakat termampu. Tapi kalau mereka tahu aku organize gig, aku rasa mereka tak bersetuju.

Food Not Bomb Kuala Lumpur telah menyatukan aku dan isteriku. Aku pertama kali terpandang isteriku di tepi longkang, tepi jalan berhampiran Muzium Bukit Nenas, KL semasa serving FNB. Tapi, sekadar pandang je la. Arghh… takkan aku nak cerita kisah selanjutnya. Baik, jadi bila dia sendiri (sebelum kenal aku) pernah terlibat dengan FNB, secara tak langsung dia tahu serba sedikit latar belakang ‘orang-orang macam kita’, muzik yang kita minati, arah perjuangan, serta aktiviti-aktiviti yang lainnya. Jadi, aku rasa she’s okay with it. Sebab tu dia sudi berkawan dengan aku dan akhirnya menerima aku sebagai suami. Dan selepas berkahwin pun tak ada tanda-tanda dia menghalang apa yang aku buat. Aku rasa dia hormati apa yang aku buat sebagaimana aku kena hormati apa yang dia minat (dengan keutamaan yang perlu kami dahuluilah). Aku pernah memberikan zine kepadanya sebelum aku kahwin. Jadi, pada asasnya memang dia dah tahu segala-galanya pasal aktiviti aku sebelum kahwin. Jadi, aku rasa tak ada masalah. Malah kami sekeluarga (isteri dan anak) pernah bersama-sama menyertai aktiviti kolektif Human First semasa pembahagian pakaian percuma dan dia turut memberikan tuisyen free kepada anak-anak kampung semasa serving berkenaan.

Anak-anak pula masih kecil. Mereka tidak memahaminya lagi. Maaf kerana terlalu banyak ‘aku rasa’ dalam soalan ni. Aku memang macam tu kot. Lebih selesa dengan ‘go with the flow’. Kena pandai ikut situasilah kot.

7.       Do any of your students know about your zine or have any of them read it? If yes, what are their reactions towards this activity and yourself? Do you want them to know and read your zine?
8.       Do your students know about you playing in hardcore punk bands and what are their reactions towards it?
Aku rasa aku gabungkanlah soalan 7 dan 8 untuk memudahkan aku menjawab. J. Memang ada pelajar yang tahu tentang aktiviti punk aku. Seawal tahun 2004 – iaitu tahun pertama aku bertugas, dah ada yang tau aku ada band. Ada yang bawak kaset Kasih Sayang dan zine DRSA ke sekolah (dan kantoi dengan aku). Bangga apa dapat bawak kaset dan zine cikgu ke sekolah. Kawan-kawan lain tak ada pun. Mungkin itu perasaan mereka. Mungkin sebab masa tu aku selalu lepak dekat sebuah studio di situ – Moshpit Studio. Dan kaset serta zine tadi ada dijual di situ.

Tapi kemuncaknya dua tahun lepas, yakni batch SPM 2011. Kali ini mungkin akibat ledakan internet. Klip video KS masa main dekat Cherating ada dekat youtube. Siap focus muka aku masa beri penerangan tentang lagu yang hendak dimainkan. Ah, persis dalam kelas. Malu betul menontonnya. Haha. Jadi, ada puak-puak yang tahu tentang aku. Dan ada yang mencarigali untuk mengetahui lebih lagi tentang aku. Cuma tak ada yang berani Tanya secara bersemuka. Mungkin sebab muka aku ni macam pembunuh upahan. Lebih teruk, siap ada yang menyabitkan (atau mensabitkan?) nama aku kepada bapanya. Sehingga bapa tersebut datang berjumpa dengan aku di sekolah. Ah, semua ini menjadi sejarah dan kenangan dalam hidup aku. Sekarang ini, mereka semua dah jadi sebahagian daripada kawan-kawan aku. Selalu beraktiviti bersama.

Aku ada hadiahkan cd dan newsletter kepada pelajar. Ada satu tahun tu, aku janji kepada pelajar, kalau dapat mencapai target aku dalam peperiksaan, aku akan hadiahkan cd. Alhamdulillah mereka Berjaya. Aku hadiahkan mereka cd Bollok Wok vol 3 dan cd Inikah Hidup. Haha. Aku pernah juga suakan newsletter Ronin Communique kalau tak silap. Sebab kebetulan itu je yang ada pada masa tu. Masa tu DRSA dalam tidur yang panjang. Selain itu, aku pernah tayang kan  filem pendek 10 Tahun Sebelum Merdeka. Ini pada tahun 2007. Manakala pada tahun 2010, aku tayangkan filem itu kepada kelas semasa subjek Pendidikan Sivik dan Kewarganegaraan (satu subjek yang aku tak suka ngajo. Haha)

Adakah aku nak pelajar-pelajar aku tahu dan baca zine DRSA? Dalam penyebaran atau penyampaian dakyah/propaganda/dakwah, ada cara terang-terangan dan juga tertutup bergantung kepada keadaan, masa dan kelompok, seperti mana yang telah dilakukan oleh Rasulullah SAW. Para pelajar, seperti mana juga sebahagian besar masyarakat skeptical terhadap perkataan punk yang biasa terkandung dalam zine-zine. Jadi, aku tak rasa nak syarah pasal punk dalam kelas. Malah, nak tunjuk, ini zine, dalam kelas pun aku rasa tak sesuai. Lebih baik aku tunjukkan attitude aku, cara aku menangani sesuatu, walaupun tak semuanya betul. Bagi pelajar yang minat muzik bising, atau yang sememangnya minat muzik punk/hardcore, mereka lebih terbuka untuk menerima zine. Tapi yang tak minat muzik pun ada potensi juga untuk disogokkan dengan zine. Terutamanya yang kita kenal agak rapat. Sebab kita boleh agak yang mana terbuka, yang mana tak. Ada seorang pelajar perempuan yang memang aku sogok beberapa isu DRSA. Malah buku Punk Rock pun aku hadiahkan pada dia. Dia taklah menunjukkan minat dalam erti kata ‘nak jadi punk’. Tapi cukup dengan dia tahu apa itu punk, apa yang aku buat.  Sekurang-kurangnya dia dapat maklumat yang sebenar. Dia nak terima atau tidak, itu terpulang.

Walau bagaimanapun, batch SPM 2011 memang terbaik setakat ni. Anda tahu siapa anda. Ada satu kelas tu, hampir semua tahu tentang aku. Tak kira lelaki atau perempuan. Dan mereka memang cool. Dekat di hati. Ada yang buat band. Ada yang berminat nak menulis. Kalau ada di kalangan mereka yang membaca interview ni, teruskanlah dengan apa yang anda percaya.

  9.       Please share with us 5 of the local zines and bands that you find inspiring/interesting/unique and the reasons you like them.
Ahh, ini soalan yang paling aku tak suka. Takut ada yang kecik hati. Maklumlah, manusia ni ingatannya terbatas. Selalu lupa. Tapi, aku cuba jugalah untuk tidak menghampakan Nizang. Yang tak tersenarai tu jangan kecil hati. Aku lupa lah tu. Haha.

Baik, ini secara personal ye. Pang/Pangcore kerana ini zine yang mula-mula aku baca dan memberi inspirasi untuk aku turut menghasilkan zine. Masked Reader kerana peningkatan demi peningkatan untuk setiap isu. Semakin best dari segi persembahan dan penyampaian penulisan. Mosh kerana banyak memberi input tentang band-band terkini dan aktiviti-aktiviti yang aku tak terikuti, Conscious kerana penulisan dan penceritaan Bend yang sangat menarik. Dan tidak ketinggalan Roots kerana keberaniannnya menceritakan apa sahaja yang terlintas di mindanya, tak kira apa. Cukup 5 sebagai contoh.

  
10.   Future plan and anything to add? Thank you.
Aku tak berniat nak terus berhenti menulis walaupun aku rasa aku semakin tak pandai menulis. Namun, tak ada perancangan khusus juga. Oh, ada satu. Aku nak hasilkan kalau boleh aku katakan buku (macam poyo pula) tentang band Kasih Sayang. Dah bertahun-tahun jugak kami rancang. Sampaikan ada di kalangan kami yang dah jaded. Mula-mulanya kami rancang nak buat booklet je, tapi lebih tebal daripada album Spoon-feeding the Nation. Tapi aku tengok-tengok macam ada banyak benda yang boleh dimasukkan. Tapi progresnya sangat slow. Tak tahulah bila boleh siap. Kemudian, geng-geng Dungun Today nak buat versi cetak. Harap menjadi kenyataan. Selain daripada itu, tak ada perancangan yang khusus. Angan-angan tu ada lah. Tapi malu nak bagitau orang. Takut jadi macam Mat Jenin.

Seterusnya sama-samalah kita cuba perbaiki diri kita sedikit demi sedikit. Nasihat-menasihati, tegur-menegur. Bukan nak tunggu diri kita sempurna baru kita nak tegur orang. Pada aku, bila kita tegur orang, secara tak langsung kita juga tegur dan mengingatkan diri kita. Jalani apa yang kita percaya. Tak perlu nak ikut orang secara buta-tuli.

Semoga Mosh dan apa sahaja yang mung buat ni berterusan. Selamat maju jaya.  Maaf kerana aku jawab kot BM sebab terus terang, aku tak pandai sangat BI. Kalau aku jawab kot BI mungkin aku tak mampu nak elaborate jawapan aku sebegini atau mengambil masa yang lama untuk aku menyiapkan interview ini. Dan terima kasih kerana sudi interview. Bagi sesiapa yang nak berkomunikasi dengan apa sahaja tujuan, bolehlah emel ke drsa@rocketmail.com. Sekian. 

Sunday, August 26, 2012

Datang dan Pergi



 Hari raya setahun sekali. Ia datang dan pergi. Bukan raya saja, semua kejadian di bumi ini datang dan pergi. Semua sekali. Setiap kali hari raya, mesti berkumandang lagu di atas. Rasa aku, lagu ni adalah lagu raya yang paling popular. Dan setiap kali mendengar lagu ni, aku teringat kepada seorang kawan. Arwah Syukree.

 Aku kenal arwah tahun 96 atau 97 kot. Masa tu dia baru habis sekolah. Kami saling berkongsi stuff. Dalam banyak-banyak kaset dia yang aku pinjam, ada 1 kaset c-60 (aku lupa kaset apa - yang selalunya kosong di hujungnya) yang dhujungnya dia atau kawan dia rekod intro lagu raya ni la, guna gitar tong. Sebab tu setiap kali raya, aku ingat ke dia. Kemudian arwah buat zine. Chaos PS. Chaos Pulau Serai katanya. Pulau Serai tu kampung dia. Terpengaruh dengan Chaos KP The Bollocks.

Arwah ni seorang yang berterus-terang. Apa yang dia pikir, dia akan cakap. Dek kerana sikapnya yang ini juga, dia sering dihambat kontroversi - oleh orang-orang yang tak setuju dengan cara atau pemikirannya. Apa pun, kewujudan Chaos PS ni antara punca aku buat Zine DRSA.

 Kemudian, arwah sambung mengaji di Penang. Sambil-sambil aktif dengan FNBPP, beliau ada buat newsletter bertajuk Practice Subversive (masih mengekalkan PS-nya itu). Masa ni aku dah jarang kontek dia. Lepas belajar, dia kerja kat KL. Sejak itu memang lama aku tak jumpa dia.

 Tiba-tiba arwah balik kampung dan ajak jumpa. Kemudian seminggu lepas tu arwah balik lagi. Kami jumpa lagi. Dia tumpang aku ke satu majlis perkahwinan sahabat di KT. Akhirnya, lebih kurang seminggu lepas tu aku dapat berita dia dah tak ada. Hebat betul perancangan Allah.

 Al-Fatihah untuk arwah. Semoga rohnya tenang di sana.